metode agile adalah

Metode Agile Adalah: Pengertian, Cara Kerja, Prinsip dan Manfaat

Metode Agile adalah pendekatan dalam pengembangan perangkat lunak yang telah menjadi sangat relevan dalam industri IT saat ini. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi apa itu Metode Agile, mengapa itu penting dan bagaimana mengimplementasikannya dalam pengembangan perangkat lunak.

Mari kita mulai dengan memahami konsep dasar Metode Agile. Yuk simak!

Apa Itu Metode Agile?

apa itu metode agile

Metode Agile adalah suatu pendekatan dalam pengembangan perangkat lunak yang fokus pada fleksibilitas, kolaborasi dan responsif terhadap perubahan. Seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin cepat dan tuntutan pasar yang berubah dengan cepat, metode ini muncul sebagai solusi untuk mengatasi permasalahan yang muncul dalam pengembangan perangkat lunak tradisional.

Salah satu ciri khas utama dari metode ini adalah pendekatan berbasis tim. Tim pengembang bekerja sama dengan pemangku kepentingan atau stakeholders untuk mengidentifikasi kebutuhan dan tujuan proyek. Mereka secara teratur berkomunikasi, berkolaborasi dan mengadakan pertemuan untuk memastikan bahwa proyek berjalan sesuai rencana.

Sejarah Singkat Metode Agile

Metode ini pertama kali muncul pada tahun 2001 melalui Manifesto Agile. Manifesto ini dibuat oleh sekelompok pemikir IT yang merasa perlu untuk mengubah cara pengembangan perangkat lunak dilakukan. Mereka menegaskan nilai-nilai inti dari Metode Agile, termasuk:

  1. Individu dan Interaksi Lebih Dari Proses dan Alat: Agile menekankan pentingnya komunikasi dan kolaborasi yang baik dalam tim pengembangan.
  2. Perangkat Lunak yang Berfungsi Lebih Dari Dokumentasi yang lengkap: Agile mengutamakan perangkat lunak yang dapat digunakan dan memberikan nilai tambah kepada pengguna.
  3. Kolaborasi dengan Pelanggan Lebih Dari Negosiasi Kontrak: Agile mendorong tim untuk terlibat langsung dengan pelanggan dan merespons perubahan kebutuhan mereka.
  4. Merupakan Respon Terhadap Perubahan Lebih Dari Mengikuti Rencana: Agile mengakui bahwa kebutuhan dan lingkungan bisnis dapat berubah dan pengembangan perangkat lunak harus dapat menyesuaikan diri.
Baca juga :   Cracking Adalah: Pengertian, Jenis, Metode dan Pencegahan

Prinsip-Prinsip Metode Agile

Metode ini didasarkan pada sejumlah prinsip yang membimbing pelaksanaannya. Beberapa prinsip utama Agile adalah:

  1. Kepuasan Pelanggan adalah Prioritas Utama: Metode Agile berfokus pada memahami dan memenuhi kebutuhan pelanggan. Tim pengembang selalu berusaha untuk memberikan nilai tambah kepada pelanggan dalam setiap iterasi pengembangan.
  2. Pengembangan Berkelanjutan: Metode ini mendorong pengembangan perangkat lunak dalam iterasi singkat yang disebut sprint. Setiap sprint menghasilkan potongan perangkat lunak yang siap digunakan dan dapat diuji oleh pelanggan.
  3. Kolaborasi Tim: Agile mengedepankan kolaborasi antara berbagai anggota tim, termasuk pengembang, tester, analis bisnis dan pemangku kepentingan lainnya. Komunikasi yang baik di antara mereka sangat penting.
  4. Responsif Terhadap Perubahan: Metode Agile mengakui bahwa perubahan adalah hal yang tak terhindarkan dalam pengembangan perangkat lunak. Oleh karena itu, proyek harus mampu menyesuaikan diri dengan perubahan kebutuhan pelanggan atau perubahan pasar.
  5. Mengutamakan Individu dan Interaksi: Agile menekankan pentingnya individu dan interaksi dalam tim daripada proses dan alat. Hal ini berarti bahwa komunikasi dan kerja sama antar anggota tim lebih penting daripada mengikuti prosedur yang ketat.

Cara Kerja Metode Agile

Metode ini diterapkan melalui serangkaian praktik dan kerangka kerja yang telah terbukti efektif. Salah satu kerangka kerja Agile yang paling populer adalah Scrum. Di bawah ini adalah langkah-langkah umum dalam penerapan metode Agile dengan kerangka kerja Scrum:

cara kerja metode agile
  1. Perencanaan: Tim pengembang dan pemangku kepentingan mengidentifikasi dan merencanakan kebutuhan proyek. Mereka juga menentukan tujuan untuk iterasi pertama, yang disebut sprint.
  2. Pengembangan: Tim bekerja keras dalam sprint untuk mengembangkan potongan perangkat lunak yang siap digunakan. Mereka melakukan pertemuan harian singkat untuk memastikan semua orang tetap terkait dengan progres.
  3. Pengujian: Setelah pengembangan selesai, potongan perangkat lunak diuji secara menyeluruh untuk memastikan kualitasnya. Ini melibatkan pemantauan dan evaluasi terus-menerus.
  4. Evaluasi: Setelah selesai satu sprint, tim dan pemangku kepentingan mengevaluasi hasilnya. Mereka dapat mengidentifikasi perubahan yang perlu dilakukan atau menetapkan prioritas baru untuk sprint berikutnya.
  5. Siklus Berulang: Proses ini berulang selama proyek berlangsung. Setiap sprint menghasilkan bagian perangkat lunak yang dapat digunakan dan dapat dikembangkan lebih lanjut dalam sprint berikutnya.
Baca juga :   Adware Adalah: Pengertian, Dampak, Jenis dan Cara Kerja

Manfaat Metode Agile

Metode ini menawarkan sejumlah manfaat yang signifikan, termasuk:

  1. Responsif Terhadap Perubahan: Agile memungkinkan perusahaan untuk lebih mudah menyesuaikan diri dengan perubahan pasar atau kebutuhan pelanggan yang berubah.
  2. Kualitas Lebih Tinggi: Dengan fokus pada pengujian dan evaluasi berkelanjutan, perangkat lunak yang dihasilkan cenderung memiliki kualitas yang lebih tinggi.
  3. Kepuasan Pelanggan: Karena Agile memprioritaskan kepuasan pelanggan, produk yang dihasilkan lebih mungkin sesuai dengan kebutuhan pelanggan.
  4. Kolaborasi yang Kuat: Agile mempromosikan kolaborasi yang erat antara tim pengembang dan pemangku kepentingan, yang mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang proyek.
  5. Produktivitas yang Lebih Tinggi: Sprint pendek dan fokus pada tugas yang paling penting memungkinkan tim untuk bekerja lebih efisien.

Kesimpulan

Pada pembelajaran kita diatas dapat kita simpulkan bahwa Metode Agile adalah pendekatan inovatif dalam pengembangan perangkat lunak yang telah mengubah cara perusahaan bekerja dalam dunia teknologi informasi.

Dengan fokus pada fleksibilitas, kolaborasi dan responsif terhadap perubahan, Agile telah membantu perusahaan menghasilkan produk perangkat lunak yang lebih baik dan meningkatkan kepuasan pelanggan. Dengan terus berkembangnya teknologi dan pasar yang dinamis, metode ini kemungkinan akan tetap relevan dan penting dalam tahun-tahun mendatang.

Artikel ini merupakan bagian seri artikel Programming dari KantinIT.com dan jika ada ide topik yang mau kami bahas silahkan komen di bawah ya..