unsupervised learning

Unsupervised learning: Pengertian, Jenis dan Implementasi

Apakah kamu sering merasa kesulitan untuk memahami pola data yang kompleks dan tak terstruktur? Jika iya, maka Unsupervised Learning bisa menjadi solusi yang tepat untuk kamu.

Dalam artikel ini, kita akan belajar secara detail dan rinci tentang Unsupervised Learning.

Apa itu Unsupervised Learning?

unsupervised learning adalah

Unsupervised Learning adalah teknik pembelajaran mesin yang digunakan untuk mengeksplorasi dan menggali pola dari data yang tidak memiliki label atau tidak terstruktur. Dalam teknik pembelajaran mesin ini, mesin belajar dengan cara menemukan pola dan struktur dalam data tanpa ada panduan atau bimbingan dari manusia.

Terdapat dua tugas utama dalam unsupervised learning:

  1. Clustering (Pengelompokan): Tugas ini melibatkan mengelompokkan data ke dalam kelompok-kelompok yang serupa berdasarkan kesamaan fitur atau karakteristik. Contoh aplikasi pengelompokan termasuk segmentasi pelanggan berdasarkan perilaku pembelian, klasifikasi dokumen berdasarkan topik, atau identifikasi kelompok gen dalam analisis biologis.
  2. Dimensionality Reduction (Reduksi Dimensi): Tujuan dari tugas ini adalah mengurangi jumlah fitur atau dimensi dalam data sambil mempertahankan sebanyak mungkin informasi yang relevan. Reduksi dimensi berguna untuk mengatasi masalah yang melibatkan banyak variabel atau untuk memvisualisasikan data dalam ruang yang lebih sederhana. Principal Component Analysis (PCA) adalah contoh teknik reduksi dimensi dalam unsupervised learning.
Baca juga :   Redundant: Pengertian, Jenis dan Cara Kerja

Unsupervised learning bergantung pada kemampuan model untuk mengidentifikasi pola, hubungan atau struktur dalam data secara mandiri. Dengan kata lain, model belajar dari data itu sendiri tanpa bimbingan manusia dalam bentuk label atau hasil yang diharapkan. Oleh karena itu,Principal Component Analysis (PCA): Konsep Dan Cara Kerja teknik ini sering digunakan dalam situasi di mana label atau supervisi manusia sulit diperoleh atau mahal untuk diterapkan.

Perbedaan Supervised dan Unsupervised Learning

Perbedaan utama antara Supervised dan Unsupervised Learning terletak pada adanya label atau panduan pada data. Supervised Learning menggunakan data yang memiliki label atau panduan dari manusia, sedangkan Unsupervised Learning tidak memiliki label atau panduan dan mesin harus mengeksplorasi data sendiri.

Jenis-jenis Unsupervised Learning

1. Clustering

Clustering adalah teknik yang digunakan untuk mengelompokkan data berdasarkan kesamaan dalam suatu ruang. Ada beberapa jenis algoritma Clustering, di antaranya K-Means dan Hierarchical Clustering.

2. Association Rule Learning

Association Rule Learning adalah teknik yang digunakan untuk menemukan hubungan dan pola-pola asosiasi antara item dalam data. Algoritma Association Rule Learning yang paling terkenal adalah Apriori.

3. Dimensionality Reduction

Dimensionality Reduction adalah teknik yang digunakan untuk mengurangi dimensi dari data. Teknik ini digunakan untuk mengatasi masalah high-dimensional data yang sulit untuk diolah. Principal Component Analysis (PCA) adalah salah satu algoritma Dimensionality Reduction yang terkenal.

Cara Mengimplementasikan Unsupervised Learning

implementasi unsupervised learning

Untuk mengimplementasikan, ada beberapa langkah yang harus diikuti, di antaranya:

a. Langkah-langkah Implementasi Unsupervised Learning

  1. Memilih algoritma yang sesuai
  2. Memilih dataset yang sesuai
  3. Memilih fitur-fitur yang akan digunakan
  4. Menggunakan algoritma untuk melakukan pembelajaran pada data
  5. Menggunakan model untuk melakukan prediksi pada data baru.
Baca juga :   Belajar Sistem Pakar: Pengertian, Cara Kerja dan Contoh Sistem Pakar

b. Memilih Algoritma yang Tepat

Pemilihan algoritma yang tepat menjadi penting. Beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan dalam memilih algoritma antara lain:

  • Tujuan analisis
  • Karakteristik dataset
  • Ketersediaan sumber daya

c. Memilih Dataset yang Sesuai

Memilih dataset yang sesuai juga menjadi penting. Dataset yang digunakan harus mencakup informasi yang cukup dan relevan untuk tujuan analisis.

d. Memilih Fitur-fitur yang Akan Digunakan

Fitur-fitur yang dipilih untuk digunakan dalam analisis harus mencakup informasi yang relevan dan dapat memberikan wawasan yang berguna.

e. Menggunakan Algoritma untuk Pembelajaran pada Data

Setelah algoritma dan dataset yang tepat dipilih, langkah selanjutnya adalah menggunakan algoritma untuk melakukan pembelajaran pada data. Hal ini melibatkan pengaturan parameter algoritma dan menjalankan algoritma pada dataset.

f. Menggunakan Model untuk Prediksi pada Data Baru

Setelah model dibuat, langkah terakhir adalah menggunakannya untuk melakukan prediksi pada data baru. Hal ini dapat dilakukan dengan memberikan data baru ke model dan memeriksa hasilnya.

Aplikasi Unsupervised Learning di Dunia Nyata

Berikut ini beberapa aplikasi di dunia nyata, di antaranya:

1. Deteksi Kecurangan

Digunakan untuk mendeteksi kecurangan dalam transaksi keuangan. Model belajar dari pola transaksi normal dan dapat menemukan transaksi yang mencurigakan.

2. Segmentasi Pelanggan

Digunakan untuk segmentasi pelanggan dalam bisnis. Model belajar dari perilaku pembelian pelanggan dan dapat mengelompokkan pelanggan ke dalam kelompok-kelompok yang serupa.

3. Pengenalan Gambar

Digunakan untuk pengenalan gambar, di mana model belajar dari pola yang ada dalam gambar dan mengelompokkan gambar ke dalam kelompok yang serupa.

Keuntungan dan Kekurangan Unsupervised Learning

Berikut adalah beberapa keuntungan dan kekurangan dari unsupervised learning:

Keuntungan Unsupervised Learning

  1. Tanpa Label: Memungkinkan model untuk belajar dari data tanpa memerlukan label atau supervisi manusia. Ini sangat berguna ketika mendapatkan label untuk data menjadi sulit atau mahal.
  2. Penemuan Pola: Algoritma ini dapat mengidentifikasi pola-pola yang mungkin tidak terlihat oleh mata manusia. Ini dapat membantu dalam pengungkapan wawasan baru dalam data.
  3. Reduksi Dimensi: Teknik seperti Principal Component Analysis (PCA) dapat digunakan untuk mereduksi dimensi data dengan mempertahankan sebagian besar informasi. Ini dapat berguna dalam mengatasi masalah yang melibatkan banyak fitur atau variabel.
  4. Segmentasi Data: Dapat digunakan untuk mengelompokkan data menjadi kelompok-kelompok yang serupa. Ini berguna dalam analisis pelanggan, segmentasi pasar dan banyak aplikasi lainnya.
Baca juga :   Particle Swarm Optimization Adalah: Konsep dan Cara Kerja

Kekurangan Unsupervised Learning

  1. Kurangnya Supervisi: Karena tidak ada label yang tersedia, hasil dari algoritma ini tidak selalu memiliki interpretasi yang jelas. Ini dapat membuat hasilnya sulit untuk dimengerti dan dievaluasi.
  2. Kualitas Hasil Tergantung pada Algoritma: Hasil dari algoritma ini sangat bergantung pada algoritma yang digunakan. Algoritma yang tidak tepat atau parameter yang salah dapat menghasilkan hasil yang buruk.
  3. Overfitting: Seperti dalam supervised learning, unsupervised learning juga rentan terhadap overfitting. Model dapat “mengingat” data pelatihan dan gagal dalam generalisasi ke data yang belum pernah dilihat sebelumnya.
  4. Keterbatasan dalam Aplikasi: Lebih cocok untuk beberapa jenis masalah daripada yang lain. Ini mungkin tidak efektif untuk masalah yang memerlukan prediksi atau klasifikasi yang akurat.
  5. Kesulitan dalam Evaluasi: Evaluasi hasil seringkali lebih sulit daripada dalam supervised learning karena tidak ada label yang jelas untuk membandingkannya. Ini membuat penilaian kualitas hasil menjadi subjektif.

Kesimpulan

Pada pembelajaran kita di atas dapat disimpulkan bahwa Unsupervised learning adalah teknik machine learning yang sangat berguna dalam mengelompokkan data tanpa adanya label. Terdapat beberapa jenis algoritma pada teknik ini seperti clustering dan anomaly detection yang bisa digunakan untuk menemukan pola dan anomali dalam data. Ada beberapa keuntungan dan kelemahan dari unsupervised learning seperti kemampuan untuk menemukan pola yang tidak terduga dan tidak adanya label pada data. Namun, penggunaan unsupervised learning bisa memberikan dampak positif seperti pada analisis kredit dan segmentasi pasar.

Artikel ini merupakan bagian dari seri artikel belajar Kecerdasan Buatan dan jika ada ide topik yang mau kita bahas silahkan komen di bawah ya..