OSPF Routing

OSPF Routing: Pengertian, Konfigurasi dan Cara Kerja

Dalam dunia jaringan komputer, pengiriman paket data yang efisien sangat penting. Salah satu protokol routing yang digunakan untuk mengoptimalkan pengiriman paket data adalah OSPF (Open Shortest Path First). OSPF routing merupakan protokol routing interior yang banyak digunakan dalam jaringan area lokal (LAN) dan jaringan area luas (WAN).

Artikel ini kita akan belajar mengenai OSPF routing dan bagaimana protokol ini berperan dalam pengiriman paket data secara efisien.

Pengertian OSPF Routing

Open Shortest Path First (OSPF) adalah sebuah protokol routing link-state yang dirancang untuk mengirimkan informasi topologi jaringan antara router-router dalam suatu jaringan. OSPF menggunakan algoritma Dijkstra untuk menentukan jalur terpendek menuju tujuan. Protokol OSPF dirancang untuk mengoptimalkan pengiriman paket data dengan mempertimbangkan banyak faktor seperti kecepatan, beban jaringan dan kualitas jalur.

Konfigurasi OSPF Routing

Untuk mengimplementasikan OSPF routing, beberapa langkah konfigurasi diperlukan.

  1. Pertama, kita perlu mengaktifkan OSPF pada setiap router yang terhubung dalam jaringan. Setelah itu, kita perlu menentukan area OSPF dan mengkonfigurasi area-area tersebut.
  2. Selanjutnya, kita perlu mengkonfigurasi interface-interface pada setiap router yang terhubung dengan jaringan OSPF. Informasi mengenai subnet yang terhubung harus ditambahkan ke database OSPF pada setiap router.
  3. Selain itu, kita perlu menentukan metrik yang akan digunakan untuk menentukan jalur terbaik. Metrik ini dapat berupa bandwidth, delay atau metrik kustom yang disesuaikan dengan kebutuhan jaringan.
  4. Terakhir, kita perlu memonitor jaringan OSPF secara teratur untuk memastikan bahwa pengiriman paket data berjalan dengan baik dan memperbaiki masalah jika ditemukan.

Cara Kerja OSPF Routing

Open Shortest Path First routing menggunakan algoritma Dijkstra untuk menentukan jalur terbaik antara dua titik dalam jaringan. Dalam OSPF routing, setiap router memiliki database link state, yang berisi informasi tentang semua router di jaringan dan koneksi yang mereka miliki. Setiap router mengirimkan informasi tentang dirinya dan koneksi yang dimilikinya ke semua router lain dalam jaringan. Router kemudian menggunakan informasi ini untuk membangun database link state.

Baca juga :   Perkembangan Jaringan Komputer

Setiap router dalam jaringan juga memiliki informasi tentang biaya untuk mencapai setiap router lain dalam jaringan. Biaya ini dapat diukur berdasarkan bandwidth, delay atau metrik lainnya yang ditentukan oleh administrator jaringan. Setiap router menggunakan informasi biaya ini untuk memilih jalur terbaik menuju tujuan.

OSPF routing juga menggunakan konsep area, yang memungkinkan jaringan OSPF yang besar dibagi menjadi area yang lebih kecil. Setiap area memiliki satu atau lebih router yang bertindak sebagai ABR (Area Border Router) yang bertanggung jawab untuk menghubungkan area tersebut ke area lain dalam jaringan. Hal ini membantu mengurangi overhead dan meningkatkan efisiensi routing di jaringan yang kompleks.

Jenis-Jenis OSPF router

Dalam OSPF, terdapat beberapa jenis router yang memiliki peran dan fungsi yang berbeda. Berikut adalah beberapa jenis router OSPF yang umum ditemui:

  1. Internal Router: Internal router, juga dikenal sebagai router area, adalah router yang terletak di dalam suatu area OSPF. Router ini hanya bertanggung jawab untuk mengatur lalu lintas di area tersebut. Mereka tidak berfungsi sebagai penghubung antara area OSPF yang berbeda.
  2. Backbone Router: Backbone router adalah router yang terhubung langsung ke area backbone OSPF. Area backbone merupakan area sentral dalam jaringan OSPF yang menghubungkan semua area OSPF. Backbone router bertindak sebagai penghubung antara area-area OSPF yang berbeda. Setiap router yang terhubung ke area backbone dianggap sebagai backbone router.
  3. Area Border Router (ABR): ABR adalah router yang terletak pada perbatasan antara dua atau lebih area OSPF. Tugas utama ABR adalah menghubungkan area OSPF yang berbeda dan mentransfer informasi routing antara area-area tersebut. ABR memiliki database link state untuk setiap area yang terhubung dan mereka bertanggung jawab untuk menghitung rute terbaik antara area-area tersebut.
  4. Autonomous System Boundary Router (ASBR): ASBR adalah router yang berfungsi sebagai penghubung antara jaringan OSPF dan jaringan luar (misalnya, jaringan yang menggunakan protokol routing yang berbeda). ASBR mengambil informasi routing dari jaringan luar dan memasukkannya ke dalam database OSPF menggunakan redistribusi. Sebaliknya, ASBR dapat mengirimkan informasi routing OSPF ke jaringan luar.
  5. Virtual Link Router: Virtual link router digunakan dalam situasi ketika area OSPF tidak dapat secara langsung terhubung ke area backbone. Virtual link router memungkinkan pembentukan jalur virtual antara area non-backbone dan area backbone, sehingga memungkinkan konektivitas OSPF di seluruh jaringan.
Baca juga :   Association Rule Learning: Pengertian, Jenis dan Implementasi

Keuntungan dan Kekurangan OSPF Routing

Keuntungan OSPF Routing

  1. Skalabilitas: Dapat digunakan dalam jaringan yang sangat besar. Dengan area OSPF yang terpisah, OSPF dapat dengan mudah mengatasi masalah skala di jaringan yang kompleks.
  2. Konvergensi Cepat: Memiliki kemampuan untuk konvergensi cepat. Artinya, ketika ada perubahan dalam topologi jaringan, OSPF dapat mengenali dan menghitung ulang rute dengan cepat dan akurat. Hal ini memastikan pengiriman data yang efisien dan dapat diandalkan.
  3. Beban Kerja Terdistribusi: Dapat menyebar beban kerja secara merata di antara router. Dalam jaringan yang kompleks, ini membantu mengurangi beban kerja pada router tertentu dan memastikan kinerja jaringan yang optimal.
  4. Keamanan: Menyediakan fitur keamanan yang dapat membantu melindungi jaringan dari serangan. Misalnya, OSPF dapat mengenkripsi data jaringan yang sensitif dan memastikan hanya router yang sah yang dapat mengakses informasi penting.
  5. Fleksibilitas Konfigurasi: Memiliki banyak opsi konfigurasi yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan jaringan. Ini memungkinkan administrator jaringan untuk mengoptimalkan pengaturan OSPF routing untuk memenuhi kebutuhan spesifik jaringan.

Kerugian OSPF Routing

  1. Konfigurasi Awal yang Sulit: Membutuhkan pengetahuan teknis yang mendalam. Ini dapat menjadi sulit bagi administrator jaringan yang kurang berpengalaman dalam konfigurasi routing.
  2. Kompleksitas Jaringan: Dalam jaringan yang sangat besar, dapat menjadi sangat kompleks. Diperlukan pemahaman yang baik tentang konfigurasi OSPF dan topologi jaringan untuk dapat mengoptimalkan pengiriman data.
  3. Penggunaan Memori: Dapat menggunakan banyak memori pada router. Ini dapat menjadi masalah dalam jaringan dengan jumlah router yang banyak dan spesifikasi hardware yang rendah.
  4. Jaringan yang Kurang Terstruktur: Tidak cocok untuk jaringan yang kurang terstruktur atau yang memiliki topologi yang berubah-ubah dengan frekuensi tinggi. Dalam kasus seperti ini, OSPF routing dapat menjadi sulit untuk diatur dan memastikan pengiriman data yang efisien.
  5. Ketergantungan pada Link State Database: Sangat bergantung pada database link state yang terdapat pada setiap router. Ketika ada masalah dengan database, seperti hilangnya informasi rute, OSPF routing dapat menjadi tidak dapat diandalkan dan tidak efisien.
Baca juga :   JSON Adalah: Pengertian, Jenis dan Cara Menggunakan

Kesimpulan

Pada pembelajaran kita di atas dapat kita simpulkan bahwa Open Shortest Path First (OSPF) routing merupakan protokol routing yang populer digunakan dalam jaringan dan memberikan keuntungan yang signifikan, seperti kecepatan, keamanan dan efisiensi. OSPF routing juga relatif mudah dikonfigurasi dan fleksibel dalam pengaturannya, terutama dengan menggunakan jenis-jenis area OSPF.

Dalam jaringan yang lebih besar, penggunaan OSPF routing dapat meningkatkan efisiensi dan keamanan pengiriman data. Oleh karena itu, penting untuk memahami konsep OSPF dan langkah-langkah implementasinya untuk mengoptimalkan kinerja jaringan.

Artikel ini merupakan bagian dari seri artikel belajar Jaringan dan jika ada ide topik yang mau kami bahas silahkan komen di bawah ya..